Kamis, 16 Desember 2010

Suku Dayak: Pemburu Kepala dari Kalimantan

Sebelum cekidot, trit ini bukan menghina suku bangsa...namun menjelaskan realita yang ada...

Agan tau suku Dayak kan? Yang belum tau...cekidot penjelasannya gan


Menyusut merokok kepala musuh yang dibunuh
Photo sekitar tahun 1912: Charles Hose

Jauh di dalam hutan beruap Kalimantan, etnolog Inggris yang berani hack pergi dengan parang untuk membuat kemajuan melalui vegetasi tebal. Pendek, parang tajam dirancang untuk ditarik dengan cepat, lebih baik untuk menyerang untuk leher. Namun saat Charles Hose tidak diragukan lagi membawa sebuah pisau selama berhari-hari dan malam dia menghabiskan hidup di antara bangsa-bangsa Kalimantan, fanatik ini pengamat dari budaya di Asia Tenggara pulau besar juga dipersenjatai dengan senjata kolonial yang lebih halus: kamera. Selang mengambil banyak diarahkan dengan baik ditembak, dan di antara fokusnya adalah pemburu kepala Kalimantan. Namun, ia bukan satu-satunya snap-bahagia celana olahraga anak laki-laki putih dan mengambil gambar; lain, seperti Belanda, berada di juga.

Galeri dayak Kayan di dalam rumah dengan tengkorak dan senjata yang berjajar di dinding

Photo 1900-1930: Fotografer diketahui

Sebenarnya, Charles Hose bukan hanya dipersenjatai dengan kamera tetapi dengan pena. Ditempatkan di Kalimantan sebagai Magistrat Penghuni selama pemerintahan Kerajaan Inggris di sana, penyidik pemberani ini mencatat semua yang dia lihat dalam bukunya, The Pagan Tribes of Borneo, yang diterbitkan pada tahun 1912, dan ini termasuk sebuah wacana tentang pengayauan:

"Jelas bahwa Ibans adalah satu-satunya suku yang satu dapat menerapkan kepala-pemburu julukan dengan konotasi yang biasa dari kata itu, yaitu bahwa berburu kepala dikejar sebagai bentuk olahraga," tulis Hose, meskipun ia kemudian menyatakan bahwa orang-orang ini "begitu penuh semangat mengabdikan diri untuk kepala-berburu yang sering kali mereka tidak ragu-ragu untuk mengejar itu dalam mode tdk sportif."

Ibu prajurit Dayak pemburu kepala dari Longnawan, Borneo Utara

Photo sekitar tahun 1927: Fotografer diketahui

Sebelum kita tersesat dalam kebingungan atas apa yang dilakukan dan tidak merupakan olahraga pengayauan, mari kita menjadi jelas bahwa Iban adalah sebuah cabang dari Kalimantan's pribumi suku Dayak. Sub-kelompok penduduk asli dikenal sebagai Dayak Laut ke Barat pada masa penjajahan di bawah dinasti James Brooke (1803-1868), Rajah dari Sarawak, yang merupakan salah satu negara bagian Malaysia Borneo.

Eksploitasi kekerasan orang Dayak Laut di Laut Cina Selatan didokumentasikan dengan baik, karena tidak bagian kecil budaya agresif mereka perang melawan perdagangan Barat kepentingan yang muncul di abad 19 dan 20. James Brooke dan Melayu memberi sebaik yang mereka peroleh, bagaimanapun, menyerang dan memusnahkan 800 dari kudis bajak laut. The Ibans juga menjadi terkenal pengayauan, bahkan jika mereka dicap sebagai pelopor praktek yang malang, dan mungkin meleset.

Pria Dayak memiliki dua kepala gesek

Photo 1900-1940: Fotografer diketahui

Charles Hose sendiri pikir itu "kemungkinan" bahwa Ibans "mengadopsi praktik [dari pengayauan] beberapa beberapa generasi yang lalu hanya ... Kayans meniru atau suku-suku lain di antaranya sudah ditetapkan," dan bahwa "pertumbuhan yang cepat di antara praktek yang Ibans ada keraguan sebagian besar disebabkan oleh pengaruh Melayu, yang telah diajarkan oleh orang-orang Arab dan lain-lain seni pembajakan. "

Sumber modern tidak mudah menanamkan menyalahkan dasi awal kegiatan mengerikan ini di antara Ibans dengan ekspansi wilayah dan kesukuan. Sebagai daerah mereka sendiri menjadi kelebihan penduduk, mereka dipaksa untuk mengganggu tanah milik suku-suku lain - pelanggaran yang hanya mengakibatkan kematian pada saat konfrontasi brutal adalah satu-satunya cara untuk bertahan hidup.

Dayak bersenjata sibuk dengan pengayuh dari kepala-diburu musuh, Central-Kalimantan

Photo 1894: Fotografer diketahui

Pengayauan juga tidak diragukan lagi merupakan bagian penting dari budaya Dayak secara lebih luas. Sebuah tradisi pembalasan atas headhunts tua tetap hidup sampai ritual itu dikurangi dan kemudian secara bertahap dicap oleh campur tangan pihak luar - yaitu, masa pemerintahan raja-raja di Sarawak Brooke dan Belanda di Kalimantan Kalimantan - dalam 100 tahun menjelang Perang Dunia II.

Awal, laporan Pemerintah Brooke perang menggambarkan partai-partai orang Iban dan Kenyah - kelompok lain dari suku kepada siapa budaya pengayauan adalah penting - dalam memiliki kepala musuh yang ditangkap. Namun kemudian, dengan pengecualian berkumpul penggerebekan, praktik pengayauan terbatas pada individu atau serangan balas dendam terjadi sebagai hasil dari pertemuan kebetulan.

Dicukur-headed Dayak membawa tombak dengan parang tergantung dari sisinya

Photo sekitar tahun 1920: Fotografer diketahui

Meskipun demikian, oleh Charles Hose's waktu pengayauan itu ternyata masih cukup banyak masalah bagi etnolog untuk mengabdikan bagian bukunya dengan topik. Hose bahkan pergi sejauh untuk mengeksplorasi kemungkinan penjelasan untuk kebiasaan dan keyakinan yang mungkin underlain dan mendukung kekejaman mengerikan ini, menawarkan dua kemungkinan teori:

"Bahwa praktik mengambil kepala musuh jatuh muncul dengan perluasan dari kebiasaan mengambil rambut untuk hiasan dari perisai dan pedang-gagang," dan bahwa: "Asal kepala-mengambil adalah bahwa hal itu muncul dari kebiasaan membunuh budak pada kematian seorang kepala suku, agar mereka bisa menemani dan melayani dia di perjalanan ke dunia lain. "

Obat orang dari Dusun-orang Dayak di Kalimantan Barat

Foto: Fotografer diketahui

Tanpa berharap untuk membuang terlalu banyak keraguan Hose's tajam mata kolonial, sarjana kontemporer telah menawarkan sedikit berbeda pandangan tentang apa yang dimaksudkan untuk pengayauan orang-orang yang berlatih. Dalam kompleks politeis dan kepercayaan animisme Dayak, memenggal kepala musuh seseorang dipandang sebagai jalan untuk kebaikan membunuh roh orang yang telah dibunuh.

Makna rohani dari upacara juga terletak pada keyakinan bahwa itu mengantar pada akhir berkabung bagi masyarakat mati. Kepala ditaruh di layar di upacara pemakaman tradisional, di mana tulang-tulang kerabat yang digali dari bumi dan dibersihkan sebelum dimasukkan ke dalam brankas penguburan. Ide kedewasaan juga terikat dengan praktek, dan kepala yang diambil itu pasti dihargai.

Dayak kepala dalam pakaian perang tradisional lengkap

Photo 1900-1940: Fotografer diketahui

Mereka yang bisa duduk pas di belakang gagasan bahwa praktek-praktek biadab ini terletak jauh dari standar beradab Barat mungkin ingin berpikir lagi. Selama Perang Dunia II, pasukan Sekutu diketahui telah mengumpulkan mati tengkorak Jepang sebagai piala. Pada tahun 1944 Life menerbitkan foto seorang wanita muda berpose dengan tengkorak yang ditandatangani dikirimkan kepadanya oleh Angkatan Laut pacar, suatu peristiwa yang menyebabkan kemarahan publik.

Sekutu di bawah arah, orang-orang Dayak sendiri membalas melawan Jepang dengan merek mereka perang gerilya berikut perlakuan buruk oleh pasukan pendudukan. Tradisi mengerikan sementara kepalanya lagi dibesarkan sebagai penerbang AS dan Australia koperasi khusus suku pedalaman berubah menjadi ribuan orang mengayau tentara yang dibunuh atau ditangkap sekitar 1.500 tentara Jepang.

Perang pekerja dengan tengkorak Jepang dikirim oleh pacar Angkatan Laut

Foto, Life Magazine 1944: Fotografer diketahui

Yang jauh lebih baru kali, pemenggalan kepala oleh orang Dayak lagi muncul kembali. Kalimantan, Borneo bagian Indonesia, telah dirusak oleh wabah brutal kekerasan etnis sejak akhir 1990-an. Pada tahun 2001, lebih dari 500 imigran Madura tewas dan puluhan ribu terpaksa mengungsi, dengan tubuh beberapa korban dipenggal dalam ritual-ritual terlalu mengingatkan kita pada tradisi masa lalu.

Konversi ke Islam atau Kristen dan anti-perburuan kepala undang-undang oleh kekuatan-kekuatan kolonial mungkin seharusnya untuk menekan perburuan kepala manusia, tetapi praktik kekerasan di seluruh dunia sering muncul kembali kebiasaan ketika situasi menjadi jelek.

sumber http://www.environmentalgraffiti.com/featured/headhunting-tribes-borneo/20773

0 comments:

Poskan Komentar

"Silahkan berkomentar kawan,,, karena komentar anda sangat berarti pada blog ini, semoga bermanfaat, terima kasih ~,~"

  • Template
  • By
  • My FacebookHerytab
  • xxx